Jakarta

Kementerian Perdagangan (Kemendag) menyatakan seluruh aktivitas pembayaran dan transaksi serta pengelolaan user dan pedagang (merchant) yang semula dilakukan oleh TikTok, telah berpindah ke domain Tokopedia dan dikelola sepenuhnya oleh Tokopedia melalui aplikasi Shop | Tokopedia.

Hal itu terungkap dalam pertemuan antara Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan saat menerima kunjungan Presiden Tokopedia, Melissa Siska Juminto, di Kantor Kemendag, Jakarta, Selasa (2/4/2024).

Pertemuan tersebut membahas tentang perkembangan kolaborasi antara TikTok dan Tokopedia. Dalam pertemuan yang didampingi Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri, Isy Karim, terungkap bahwa proses transisi tersebut sudah selesai.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

“Seluruh aktivitas pembayaran dan transaksi serta pengelolaan user dan pedagang (merchant) yang semula dilakukan oleh TikTok, saat ini telah berpindah ke domain PT Tokopedia,” tulis Kemendag dikutip dari situs resminya, dikutip Kamis (4/4/2024).

Sebelumnya, saat menerbitkan Permendag 31 yang berlaku 26 September tahun lalu, Zulhas mengatakan bahwa aturan ini merupakan revisi dari Permendag 50 Tahun 2020 tentang Ketentuan Perizinan Usaha, Periklanan, Pembinaan dan Pengawasan Pelaku Usaha dalam Perdagangan Melalui Sistem Elektronik (PMSE).

Salah satu aturan dalam Permendag 31 ini yakni pendefinisian berbagai model bisnis penyelenggara PMSE, mulai dari lokapasar (marketplace) hingga social commerce.

“Social commerce dilarang memfasilitasi transaksi pembayaran di sistem elektroniknya dan hanya dapat melakukan penawaran/promosi barang dan/jasa,” kata Zulhas dalam pernyataan resmi saat menerbitkan aturan ini.

Sebab itu, Kemendag memberikan waktu 4 bulan kepada TikTok Shop yang memiliki izin social commerce untuk metransisi sistem elektroniknya untuk dikelola Tokopedia yang memiliki izin e-commerce.

Presiden Tokopedia, Melissa Siska Juminto, mengatakan secara umum proses transisi sistem elektronik TikTok Shop berjalan dengan baik berkat komitmen dan keseriusan seluruh pihak yang terlibat dalam hal ini TikTok, Tokopedia, dan PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO), termasuk dukungan arahan dari Kemendag dan Kementerian Koperasi dan UKM.

“Dapat kami sampaikan bahwa terhitung sejak tanggal 27 Maret 2023, Tokopedia dan Shop | Tokopedia telah menyelesaikan dan memenuhi seluruh ketentuan sesuai masa uji coba yang telah ditetapkan Kementerian Perdagangan,” katanya kepada wartawan dalam Diskusi Media Update Perkembangan Masa Transisi TikTok dan Tokopedia, Rabu (3/4/2024).

“Seluruh aktivitas layanan e-commerce di Shop | Tokopedia, termasuk pembayaran, aktivitas pemesanan, dan transaksi sudah seluruhnya dilakukan pada sistem elektronik Tokopedia. Dengan demikian, kami dapat sampaikan bahwa Tokopedia dan Shop | Tokopedia telah patuh Peraturan Menteri Perdagangan 31/2023.”

Simak Video “Bos GOTO Beberkan Progres Integrasi Tokopedia dan TikTok
[Gambas:Video 20detik]

(ang/ang)



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *